DOA BERCERMIN : Keutamaan, Adab, Bahasa Arab, Latin, Artinya (Lengkap)

Doa Bercermin – Berhias memang salah satu kodrat atau naluri dari seorang wanita. Namun saat ini tak hanya wanita, pria pun juga saat ini cukup banyak yang memiliki minat untuk berhias. Beberapa peralatan wajib dalam berhias pun cukup laris manis di pasaran, salah satunya adalah cermin. Berdandan memang tak lengkap tanpa bercermin.

Bercermin menjadi salah satu cara agar kita bisa melihat wajah kita sendiri, dan merapikan dandanan tanpa harus memerlukan bantuan orang lain. namun tahukah anda bahwa bercermin memerlukan adab dan beberapa hal yang perlu di perhatikan. Salah satunya adalah membiasakan doa bercermin untuk menambah rasa syukur kita terhadap pemberian Allah Subhanallahu wa ta’ala.

Doa Bercermin

Doa Bercermin
Doa Bercermin

Doa bercermin cukup banyak di sebutkan dalam beberapa sumber, namun dalam pelaksanaannya hanya ada beberapa doa saja yang paling banyak di lafalkan, hal ini tentunya karena doa tersebut yang cenderung cukup mudah di hafalkan, singkat dan memiliki arti yang cukup menunjukkan rasa syukur kita terhadap apa yang telah di berikan oleh Allah subhanallahu wa ta’ala.

Ada beberapa versi doa bercermin yang umum di lafalkan oleh para muslim di Indonesia, seperti beberapa doa bercermin berikut ini merupakan doa bercermin yang cukup umum di lafalkan oleh masyarakat Indonesia:

اَلْحَمْدُ لِلهِ كَمَا حَشَّنْتَ خَلْقِيْ فَحَسِّنْ خُلُقِىْ

Alhamdulillahi kamaa hassanta kholqii fahassin khuluqii

Artinya:
Segala puji bagi Allah, baguskanlah budi pekertiku sebagaimana Engkau telah membaguskan rupa wajahku.
Doa ini berasal dari hadist yang di riwayatkan oleh Imam Nawawi rahimullah yang menuliskannya dalam kitab Al Adzkar, yang menyebutkan bahwa Ali bin Abi Thalib Radhiallahu ‘anhu pernah meriwayatkan bahwa Nabi Muhammad Shalallahu ‘alaihi wa salam, apabila bercermin, beliau membaca doa di atas.

Hadist Doa Bercermin

Doa Bercermin
Doa Bercermin

1. Hadist riwayat Al Thabrani dalam Ausath

Sebenarnya, kebanyakan doa yang di lafalkan saat bercermin merupakan doa-doa yang di ambil dari apa yang telah di contohkan oleh Nabi Muhammad Shalallahu ‘alaihi wa salam. Doa-doa ini kemudian di sampaikan oleh sahabat sebagai pelajaran bagi para umat sebagai tanda besyukur atas kecantikan dan kesempurnaan fisik yang telah di berikan oleh Allah subhanallahu wa ta’ala.

Berdasarkan riwayat Al Thabrani dalam Ausath, Anas bin Malik Radhiyallahu ‘Anhu pernah berkata bahwa apabila Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa salam ketika bercermin, beliau melafalkan doa:

الْحَمْدُ لِلهِ الَّذِي سَوَّى خَلْقِى فَعَدَّلْهُ , وَصَوَّرَ صُوْرَةَوَجْهِى فَحَسَّنَهَا , وَجَعَلَنِى مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ

Alhamdulillahilladzii sawwaykholqii fa’addalhu. Washowwaro shuurota wajhiifahassanahaa. Waja’alnii minal muslimiina.

Artinya:
Segala puji bagi Allah yang menyempurnakan kejadianku dan memperindahnya, memuliakan rupa ku lalu membaguskannya dan yang telah menjadikan aku termasuk orang islam.
Hadis ini di riwayatkan oleh Ibnu Sunni dan di dhaifkan oleh Al Albani dalam Al Irwa’ dan Shahih wa dhaif al jami’ al shaghir no: 9936.

2. Hadis riwayat Baihaqi dan Ibnu Hibban

Ada pula doa bercermin yang di dasarkan pada hadis riwayat Baihaqi dan Ibnu Hibban yang telah di nilai shahih menurut Al Albani, berikut merupakan doa bercermin selanjutnya:

الَّلهُمَّ حَسَّنْتَ خَلّقِي فَحَسِّنْ خُلُقِي

Allahumma hassinta khalqii fahassin khuluqii

Artinya:
Ya Allah, (sebagaimana) Engkau membaguskan rupaku, baguskanlah pula akhlakku.
Dari ketiga doa di atas, semua doa mengandung pengertian dan struktur doa yang hampir serupa satu sama lain. hal ini dikarenakan karena ketiga doa ini berasal dari sumber yang sama, yakni Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wa salam. Ketiga doa ini mengandung artian bahwa kita harus bersyukur dan meminta kepada Allah akhlak mereka selalu di jaga oleh Allah dari akhlak yang buruk.

Keterangan Para Ahli Terhadap Doa Bercermin

Doa Bercermin
Doa Bercermin

Beberapa hadist di atas juga di perkuat terhadap pendapat para ahli yang mengungkapkan beberapa hal tentang shahih atau tidaknya suatu hadis tentang doa ber cermin di atas. Doa bercermin ini tentunya cukup penting sehingga banyak para peneliti berlomba-lomba untuk memberikan keyakinan terhadap doa-doa bercermin tersebut.

Professor syaikh Abdullah Al Jibrin Rahimahullah menjelaskan bahwa:

اي من السنة النظر في المراة وهي الزجاج العاكس للصورة : لانه – صلى الله عليه وسلم – كان يفعله , ويسن ان يقول ما جاء في الحديث السابق ( اللهم كما حسنت خلقي فحسن خلقي )

Artinya:
Di antara sunnah (membaca doa) ketika melihat pada cermin yang bisa memantulkan bayangan karena Nabi Shalallahu ‘alaihi wa salam melakukannya. Dan disunnahkan membaca doa ini sebagaimana pada hadist yang telah lewat.

Sedangkan ada pula syaikh Bakr Abu Zaid Rahimahullah pernah menyebutkan bahwa:

قد صحّ عنه انه صلي الله عليه وسلم كان يدهو هذا الدعاء ولكن لم يشبت عنه تقييده بالنظر في المراة , وسُئل عنه ابن رشد فانكر علي من استنكر الدعاء به لعموم احاد يث طلب الد عاء .

Artinya :
Terdapat riwayat yang shahih bahwa Nabi Shalallahu ‘alaihi wa salam membaca doa ini. Hanya saja tidak di jumpai keterangan bahwa beliau membaca doa itu ketika melihat cermin. Ibnu Rusyd ditanya tentang doa ini, kemudian beliau mengingkari orang yang melarang doa ini, mengingat keumuman hadist yang memerintahkan untuk berdoa.

Ayat Al Qur’an Tentang Bercermin

Doa Bercermin
Doa Bercermin

Saat bercermin, maka seseorang di tuntut untuk mengutamakan ketaqwaannya kepada Allah subhanallahu wa ta’ala. Hal ini dikarenakan saat anda bercermin, maka anda juga melihat dan harus meyakini bahwa apa yang anda miliki merupakan pemberian terbaik yang di berikan oleh Allah kepada anda dan kehidupan anda.

Maka, tak heran ada cukup banyak hadis dan firman Allah yang menyebutkan ataupun menjelaskan tentang bercermin ataupun adab yang harus anda lakukan saat bercermin, agar anda tidak memiliki sifat kufur atas segala nikmat yang telah di berikan oleh Allah Subhanallahu wa ta’ala kepada anda. Salah satunya terdapat dalam Surat At-Tin ayat 4:

لِقَدْ خَلَقْنَا الْاِنْشَانَ فِى اَحْسَنِ تَقْوِيْمِ

Laqad kholaqnaal insaana fii ahsani taqwiimi

Artinya:
Dan sungguh telah Kami ciptakan manusia dalam bentuk sebaik-baiknya.
Ayat ini membuktikan bahwa apa yang telah di berikan oleh Allah Subhanallahu wa ta’ala kepada manusia adalah sesuatu yang terbaik yang tidak pula di berikan kepada makhluk ciptaan Allah yang lain. kesempurnaan fisik, akhlak dan fikiran yang tentunya tidak di imbangi dengan bentuk keindahan jasmani berbeda dengan hewan, tumbuhan, jin, maupun malaikat.

Oleh karena itu rasa syukur dan ikhlas harus terus di tanamkan kepada diri, jangan hanya menghias diri, namun juga hiasi diri anda dengan akhlak yang indah dan baik. Percuma apabila seseorang memiliki keindahan jasmani, namun tak memiliki keindahan rohani. Keindahan fisik tersebut akan terasa hampa dan meninggalkan kesan tak baik bagi orang lain.

Adab Dalam Bercermin

Doa Bercermin
Doa Bercermin

Dalam kehidupan sehari-hari, memang tidak pernah luput dengan yang namanya berhias dan juga bercermin. Sebagai bentuk kegiatan yang cukup rutin, bercermin juga mampu mempengaruhi psikologis seseorang, entah itu akan menjadikan seseorang itu baik, maupun menjadikan seseorang itu menjadi seorang yang kufur akan nikmat yang di berikan oleh Allah.

Setiap manusia di ciptakan dengan kondisi yang sempurna sesuai dengan apa yang ia butuhkan. Namun dengan kekufuran akan mampu menimbulkan sifat sombong dan ada pula yang merasa selalu tidak puas terhadap apa yang telah di berikan oleh Allah. Untuk menghindari hal tersebut, maka anda memerlukan untuk mematuhi adab-adab dalam bercermin, diantaranya adalah:

• Membaca doa bercermin ketika berhias atau bercermin,
• Selalu mengingat Allah Subhanallahu wa ta’ala ketika bercermin atas segala apa yang telah di ciptakannya dalam diri kita semua, atas nikmat fisik, kecantikan, keindahan, kesehatan, dan kelengkapan anggota tubuh anda.
• Menanamkan rasa syukur atas segala apa yang telah di berikan Allah, bahwa segala sesuatu yang telah di berikan kepada kita semua adalah sesuatu yang terbaik dari Allah untuk kita dan tentunya sesuai dengan apa yang kita butuhkan. Tidak berlebih maupun tidak kurang.
• Mengharapkan bimbingan dan akhlak yang baik dari Allah Subhanallahu wa ta’ala sehingga keindahan fisik juga bisa di barengi dengan keindahan akhlak.
• Jangan menyombongkan diri sendiri maupun menghinakan diri sendiri.
• Jangan pula berbicara maupun tertawa terhadap banyangan anda di dalam cermin.

Adab Berhias

Doa Bercermin
Doa Bercermin

Apabila anda bercermin, maka tentunya ketika bercermin biasanya di barengi dengan berhias. Dalam berhias juga di atur dalam agama islam, terdapat beberapa adab-adab berhias yang harusnya anda patuhi, agar sesuai dengan kaidah islam dan tidak menimbulkan sifat kufur pada diri anda maupun orang lain. berikut beberapa adab berhias yang harus di patuhi adalah:

• Saat berhias, jangan membiasakan diri untuk berada berlama-lama di depan cermin,
• Anda juga tidak di sarankan untuk menggunakan perhiasan secara berlebihan. Memakai perhiasan memang tidak di larang, namun gunakanlah sewajarnya dan sesederhana mungkin, sehingga tidak menarik perhatian orang. Dengan menggunakan perhiasan yang berlebih, tak hanya menimbulkan tumbuhnya sifat sombong, tetapi juga mampu menarik perhatian penjahat.
• Selain itu, perempuan yang sedang dalam kondisi berkabung atau sedang di tinggal oleh anggota keluarganya, maka tidak di perbolehkan untuk menggunakan perhiasan. Hal ini bertujuan untuk menampilkan rasa prihatin terhadap musibah yang telah terjadi.
• Perhiasan bukan hanya yang memiliki bentuk atau cenderung terlihat, namun juga sesuatu yang tidak terlihat seperti wewangian. Wewangian juga memang bukan sesuatu yang dilarang, namun anda harus tetap memperhatikan kadar wewangian yang anda gunakan serta jangan terlalu berlebihan serta usahakan jangan menggunakan wewangian yang mengandung alkohol.
• Untuk laki-laki tidak di perbolehkan menggunakan perhiasan yang terbuat dari emas maupun pakaian yang berbahan sutera.
• Perhatikanlah kebersihan tubuh anda dengan memotong kuku, memangkas kumis, menyisir rambut dan dan merapikan jenggot anda.
• Jangan pula anda membuat tato atau merubah bagian tubuh yang telah di karuniakan oleh anda, kecuali dalam keadaan darurat atau membahayakan kehidupan anda. mencukur kumis sampai habis pun tidak di sarankan, dan juga merenggangkan gigi.
• Gunakan pakaian yang menjulur atau jangan menjulurkan pakaian anda sehingga membahayakan diri anda saat anda bergerak atau melakukan aktivitas.
• Selain merubah bentuk tubuh secara permanen, jangan sampai juga anda menghias diri dengan mengubah wujud asli dari ketentuan yang di berikan oleh Allah Subhanallahu wa ta’ala. Seperti mengkriting rambut, maupun mencukur alis mata anda secara permanen.

Hadist Tentang Bercermin

Doa Bercermin
Doa Bercermin

Tak hanya hadis tentang doa bercermin, beberapa ulama dan sahabat nabi pun meriwayatkan beberapa hadist tentang bercermin, baik itu adab dalam bercermin, maupun hal-hal yang perlu di hindari saat anda melakukan kegiatan bercermin. Seperti beberapa hadist yang disebutkan berikut ini:
Nabi shalallahu ‘alaihi wa salam selalu menekankan untuk mendahulukan akhlak kita saat kita bercermin, nabi Muhammad pernah bersabda:

اَكْسَرُ مَا يُدْخِلُ اَلْجَنَّةَ تَقْوى اَللهِ وَحُسْنُ اَلْخُلُقِ

Akstaru maa yudkhilu aljannata taqwa allahi wahusnu alkhuluqi

Artinya:
Yang paling banyak memasukkan ke surga adalah takwa kepada Allah dan akhlak yang mulia.
Ada pula sabda beliau yang menyebutkan bahwa:

اتَّقِ اللهَ حَيْتُمَا كُنْتَ وَاَتْبِعِ السَّيِّئَةُ الْحَسَنَةَ تَمْحُهَا وَخَالِقِ النَّاسَ بِخُلُقٍ حَسَنٍ

Attaqillaha haitumaa kunta wa’atbi’issayyi’atal hasanata tamhuhaa wakholiqinnasa bikhuluqin hasanin.

Artinya:
Bertaqwalah kepada Allah di mana saja engkau berada. Iringilah kejelekan dengan kebaikan niscaya ia akan menghapuskan kejelekan tersebut dan berakhlaklah dengan manusia dengan akhlak yang baik.

Ada pula hadis dari syaikh Abdurrahman bin Nashir As Sya’di Rahimahullah yang menyebutkan bahwa:

“Barang siapa bertakwa kepada Allah, merealisasikan ketakwaannya dan berakhlak kepada manusia sesuai dengan berbedaan tingkat mereka dengan akhlak yang baik, maka ia mendapatkan kebaikan seluruhnya, karena ia menunaikkan hak-hak Allah dan hamba Nya.”

Keutamaan Membaca Doa Bercermin

Doa Bercermin
Doa Bercermin

Setiap doa memiliki kekhasan dan dan fungsinya masing-masing, oleh karena itu membaca doa merupakan hal yang baik untuk di laksanakan, sehingga anda mendapatkan manfaat dari doa bercermin yang anda panjatkan. Walaupun bacaan dari doa bercermin berbeda-beda, namun kandungan arti doa masih tetap sama saja.
Berikut beberapa keutamaan dan manfaat yang anda peroleh apabila anda membaca doa bercermin saat bercermin maupun berhias.

• Berdoa mampu meningkatkan ketaqwaan seseorang terhadap Allah Subhanallahu wa ta’ala,
• Menambah rasa syukur anda terhadap apa yang telah di berikan oleh Allah, berkenaan dengan dengan karunia kesempurnaan jasmani, keindahan fisik, kesehatan dan kecantikan wajah.
• Menambah rasa puas diri anda terhadap apa yang telah di berikan Allah, sehingga anda bisa terus merasa lebih percaya diri dan tidak merasa terbebani maupun putus asa apabila ada yang tidak lengkap pada fisik anda.
• Menurunkan rasa ego dan kesombongan dari dalam diri anda. Karena kita sadar, bahwa apa yang kita miliki saat ini, baik berupa keindahan bentuk fisik dan sebagainya merupakan pemberian dari Allah Subhanallahu wa ta’ala.
• Menjadikan pribadi yang lebih baik dan menjadikan diri lebih dekat dengan Allah Subhanallahu wa ta’ala.
• Menjadikan doa bercermin sebagai penambah pahala yang bisa di gunakan sebagai bekal untuk dunia akherat nanti.
• Menambah kecantikan dan ketampanan anda karena rasa syukur yang banyak.
• Meningkatkan kesadaran diri untuk merawat apa yang telah di berikan oleh Allah subhanallahu wa ta’ala. Kita tentunya tak ingin, apa yang telah di berikan oleh Allah menjadi sesuatu yang sia-sia. Maka merawat diri adalah salah satu solusinya.

Bercermin sebagai salah satu kegiatan yang bisa di gunakan untuk introspeksi diri. Bagi mereka yang tidak mampu bersyukur dan memahami kebesaran Allah dari apa yang mereka lihat di cermin, maka mereka akan menjadi seseorang yang sombong dan kufur terhadap nikmat Allah, namun bila mereka mampu bersyukur, maka mereka akan menjadi seseorang yang beruntung.

Boleh copy paste, tapi jangan lupa cantumkan sumber. Terimakasih

Doa Bercermin

Leave a Comment