7+ Cerpen Horor yang Paling Seram dan Menakutkan (Rekomended)

Cerpen Horor – Cerpen merupakan salah satu cerita yang sangat digemari oleh banyak orang.Selain karena isinya yang menarik. Jalan cerita yang tergolong sangat singkat menjadikan banya orang suka untuk membaca cerpen.

Cerpen sendiri terdiri dari berbagai macam tema, mulai dari cerpen anak-anak, cerpen romantis, hingga cerpen horor. Cerpen horor juga tidak kalah favorit karena jalan cerita yang dihadirkannya sangat seru dan juga menegangkan.Bagi anda yang penasaran dengan cerpen horor, berikut akan diberikan beberapa cerita menarik  yang bisa dibaca.

Cerpen Horor Anak

Cerpen Horor

Cerpen Horor

Petak Umpet

Dua saudara muda berada di rumah sendirian di apartemen sementara orang tua mereka mengunjungi tetangga mereka sebentar.

“Jadilah anak laki-laki yang baik,” kata orang tua mereka.

Agar mereka sibuk, anak-anak memutuskan untuk bermain petak umpet. Bocah yang lebih tua menoleh ke dinding dan mulai menghitung. Dia bisa mendengar kaki adik laki-lakinya ketika dia berlari mencari tempat untuk bersembunyi.

“Siap atau tidak, aku akan datang,” seru kakak laki-laki itu dan pergi mencari saudaranya. Dia melihat di semua tempat yang biasa, di belakang sofa, di kamar mandi di belakang tirai shower, di balik tirai di setiap kamar, dan di bawah semua tempat tidur, tetapi dia tidak dapat menemukannya. Apartemen itu sunyi senyap.

Kemudian dia mendengar suara gesekan dari lemari pakaian. Bocah itu yakin dia sudah melihat ke sana, tetapi dia tetap pergi dan berseru, “Keluarlah, aku menemukanmu!” Tetapi hanya ada kesunyian.

Lagi-lagi dia memanggil saudaranya untuk keluar dan tidak melakukan apa-apa lagi. Membuka pintu, bocah itu mencoba mengintip ke balik dinding gaun dan mantel yang tergantung di sana. Dia membungkuk, tetapi dia tidak melihat ada kaki berdiri di sana. Dia mulai bangkit dan meletakkan tangannya ke dalam pakaian untuk merasakan adiknya ketika tangan dingin, putih, dan es keluar, meraih pergelangan tangannya, dan mencoba menariknya ke dalam lemari.

Ketika dia berusaha membebaskan diri, dia mendengar suara di belakangnya, melihat dari balik bahunya, dan melihat saudaranya di belakangnya. “Tidak bisakah kau menemukanku?” Tanya bocah itu.

Kakak laki-laki itu berteriak ketakutan dan mati-matian berusaha membebaskan diri dari cengkeraman tangan, sambil ditarik ke dalam lemari pakaian. Adik laki-laki itu meraihnya dan bersama-sama mereka berhasil melepaskan diri. Mereka berdua berlari berteriak dari apartemen.

Tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi jika tangan itu berhasil menariknya.

Cerpen Horor Komedi

Cerpen Horor

Cerpen Horor

Wanita dengan Cincin Zamrud

Istri seorang pria kaya jatuh sakit parah pada malam sebelum musim salju, jadi dia memanggil dokter. Pada saat dokter tiba, istrinya telah meninggal, atau begitulah tampaknya. Suaminya sangat sedih sehingga dia mengunci diri di kamarnya dan tidak menghadiri pemakaman pada hari berikutnya.

Para pelayan rumah itu membawa tubuh wanita kaya itu kepada Johan sang Kepala Pelayan untuk segera mengadakan upacara kematian. Tabir itu menutupi wajahnya, tutup batu diturunkan, dan kisi-kisi besi terkunci.

Tepat sebelum Johan jatuh tertidur malam itu, dia ingat cincin zamrud yang indah melingkar di jari wanita yang telah meninggal itu. Karena Johan sangat menginginkan cincin itu dan berpikir bahwa tidak ada yang akan tahu kalau dia berencana mengambilnya, dia kemudian turun,  membuka peti matinya, dan mencoba mencopot cincin itu.

Walaupun sangat sulit dilepas, namun ia tidak mau mengalah. Dia berlari dan membawa kembali sebuah alat untuk memotong cincin dari jarinya. Ketika hal itu tidak berhasil, dia berencana memutuskan jari wanita itu dan menarik cincinnya.

Ketika dia pergi, dan berbalik untuk mengambil tutup besi, seketika ia berteriak hingga ke bagian atas paru-parunya. Johan menjatuhkan cincin itu dan berlari. Wanita yang meninggal itu telah terbangun, mengerang, dan memegang jari yang terputus ke arah Johan dengan senyum jahat di wajahnya.

Tidak mengenakan apa-apa selain gaun sutra halusnya, wanita itu berjalan kembali ke rumahnya, mengetuk pintu, dan membunyikan bel, tetapi tidak berhasil. Semua pelayan pergi tidur, karena sudah larut malam. Dia mengangkat batu yang berat, melemparkannya ke jendela suaminya, dan menunggu. Dia datang ke jendela dengan ekspresi sedih di wajahnya.

Tiba-tiba, yang mengejutkannya, dia berteriak, “Pergi. Kenapa kau harus menyiksaku begitu? Apakah kamu tidak tahu istri saya baru saja meninggal? Biarkan aku berduka dan jangan ganggu aku lagi. ”

Dengan ini dia menutup jendela. Dia tidak menyadari bahwa istrinya yang telah melempar batu ke jendela. Dia mengulangi tindakannya, sekali lagi melemparkan batu ke jendela. Dia membuka jendela lagi, dan dia berteriak kepadanya, “Aku bukan siapa-siapa selain istrimu yang sudah mati. Sekarang datang ke sini dan buka pintu ini, kecuali jika Anda ingin saya mati untuk kedua kalinya di depan pintu kami. “

“Kamu hantu?” Dia berkata padanya.

Dia berkata, “Tidak, karena hantu tidak berdarah. Sekarang turunlah ke sini sebelum aku mati karena kedinginan. ”

Pria dengan wajah gembira turun untuk menemui istrinya dan membawanya ke dalam di mana ia memanggil dokter sekali lagi dan menceritakan kabar itu kepadanya.

Sementara itu, Johan berlari pulang dan menaiki tangga. Dalam keadaan ketakutan, ia gantung diri dari kasing rumahnya. Kalau saja dia tahu bahwa wanita itu hanya ingin mengucapkan terima kasih. Bagaimanapun, dia belum mati tetapi mengalami koma. Ketika dia memotong jarinya, rasa sakit membangunkannya.

Cerpen Horor Foto

Cerpen Horor

Cerpen Horor

Rumah Hantu

Suatu hari, ada seorang gadis berusia 10 tahun yang tinggal di Malang di sebuah rumah yang sangat tua. Dia membenci rumah itu. Itu dingin dan lembab sepanjang waktu.

Ditambah lagi, tidak ada teman yang mau berkunjung karena diyakini oleh semua orang di lingkungan itu bahwa ada hantu yang tinggal di rumah. Gadis kecil itu ingin tahu tentang hantu itu, tetapi tidak ada yang akan berbicara dengannya ketika dia bertanya tentang hal itu atau sejarah rumah itu.

Rumah itu menakutkan, dan beberapa malam lebih buruk daripada yang lain. Suatu malam, ketika dia berada di kamarnya membaca, lampu tiba-tiba mati. Dia pikir bola lampu sudah mati. Dia tidak ingin mengganggu ibunya, yang sudah tidur, dengan meminta bola lampu baru. Jadi dia meletakkan bukunya dan bersiap untuk tidur.

Tiba-tiba, ada ketukan pelan di jendela di samping tempat tidurnya. Dia melihat pantulan seorang anak lelaki, sekitar usianya, tercermin di kaca jendela.

Gadis itu berbalik untuk melihat kamarnya, tetapi tidak melihat apa-apa. Dia bangkit dari tempat tidur dan pergi ke pelitanya. Dia merasakan sesuatu yang basah di tanah. Dia menyalakan lampu, yang sekarang berfungsi, dan melihat noda merah di tempat dia berdiri.

Lalu menghilang. Itu bukan darah, karena merah terlalu cerah, hampir merah muda, seperti cat. Dia menggaruk dinding ungu kamarnya dan, percaya atau tidak, di balik cat ungu itu merah muda, warna gelap yang sama yang pernah ada di lantai.

Gadis itu berlari keluar dari kamarnya menuju kamar orang tuanya. Tetapi kemudian dia melihat sesuatu yang membuatnya membuka mulutnya untuk berteriak, meskipun tidak ada suara yang keluar.

Pagi harinya…

Dia ingin bukti. Dia ingin tahu di pagi hari apakah yang dilihatnya adalah mimpi atau nyata. Dia mengambil foto tempat tidurnya, dan, tanpa melihatnya, berlari untuk menjemput ibunya.

Dengan marah, ibunya naik ke atas. Gadis itu menunjuk ke tempat jerat itu berada, tapi sekarang,  hanya ada seutas tali dari perlengkapan menjahit ibunya. Dia menuntun ibunya ke kamarnya, untuk menunjukkan tubuh anaknya, tetapi sekarang tidak ada apa-apa.

Ketika ibunya berbalik untuk meninggalkan ruangan, gadis itu ingat akan kamera. Dia mengambilnya dan menyalakannya, menunjukkannya kepada ibunya.

Tidak ada lagi foto tempat tidurnya. Alih-alih ada foto seorang anak remaja, dengan tanda merah di lehernya, dan cat merah muda di seluruh bajunya yang sobek.

Ibunya menyuruhnya berhenti bercanda. Namun, wajahnya terlihat sangat khawatir. Ketika ditanya apa yang salah, dia berkata, “Dia kembali!”

Gadis kecil itu tidak pernah melihat bocah itu lagi dan ibunya menolak untuk mengatakan siapa dia.

Cerpen Horor Malam

Cerpen Horor

Cerpen Horor

Pengunjung Malam

Ada seorang bocah laki-laki yang tinggal bersama dengan kedua orang tuanya si sebuah apartemen yang kumuh. Mereka tinggal di bagian kota yang buruk dan juga banyak kejahatan di daerah tersebut.

Apartemen mereka berada di lantai dasar gedung dan sangat membutuhkan perbaikan. Beberapa jendelanya pecah dan butuh perbaikan. Pintunya juga tidak pernah terkunci dengan benar.

Bocah itu sering mengalami kesulitasn tidur karena dia bisa mendengar berbagai suara dari jalanan di luar. Dia memohon kepada kedua orang tuanya untuk memperbaiki jendela dan juga kunci di pintu, tetapi mereka mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak mampu untuk membelinya.

Suatu malam, ketika bocah laki-laki itu sedang tidur dengan sangat nyenyak di rumahnya, tiba-tiba ia terbangun oleh suuara goresan yang sangat aneh. Kemudian ia duduk di tempat tidur, dan menajamkan telinganya untuk mendengarkan, tetapi ia masih tidak tahu darimana suara itu berasal.

Bocah itu kemudian bangkit dari tempat tdur lalu berjalan menyusuri lorong yang sangat gelap menuju ke kamar orang tuanya.

“Bu,” bisiknya. “Bu, ada suara aneh di kamarku.”

Ibunya bangun dan mengerang. “Mungkin itu hanya ranting pohon yang emnyentuh jendelamu,” katanya.

“Tapi tidak ada pohon di jendelaku,”jawab bocah itu.

“Kalau begitu, mungkin itu hanya tikus di dinding,” gumam ibunya.”Tinggalkan aku sendiri, aku mencoba untuk tidur.”

Bocah itu dengan enggan kemudian kembali ke kamarnya, tetapi ia masih gugup dan juga takut. Dia naik ke atas tempat tidur dan memejamkan mata. Saat hampir tertidur, dia mendengar suara garukan lagi. Kali ini lebih keras, tapi ia mencoba mengabaikannya dan terus melanjutkan tidurnya.

Tiba-tiba, ia merasakan sakit yang amat tajam di punggungnya. Dia kemudian melompat dari tempat tidur dan menangis dengan sangat keras. Rasanya seperti digigit serangga kecil. Dia kemudian langsung berlari ke kamar orang tuanya.

“Ayah,” bisiknya. “Ayah, sesuatu menggigitku.

Ayahnya menggosok matanyada bergulung dari tempat tidur. Dia kemudian memeriksa punggung putranya dan menemukan tanda tusukan kecil. Ada satu atau dua tetes darah yang merembes keluar dari luka.

“Itu tidak terlihat seperti gigitan serangga,” kata ayahnya.

“Lalu, apa itu?” tanya bocah itu.

Sang Ayah tidak menjawab. Sebagai gantinya, ia langsung pergi ke kamar anaknya. Dia menyalakan lampu dan juga memeriksa tempat tidur. Ada lubang kecil di seprai, beberapa isian kasur juga ikut keluar.

Ayahnya kemudian membalikkan kasur dan bergidik ngeri. Di bagian bawah tempat tidur, mereka menemukan lumpur dan juga kotoran di karpet. Jendela kamar tidur tidak terkunci dan ada jejak kaki baru di rumput yang berlumpur.

Pada malam itu, seseorang masuk ke kamar bocah memlaui jendela yang tidak terkunci dan menunggu di bawah tempat tidurnya. Suara goresan misterius yang ia dengar berasal dari seseorang yang berbaring di bawah tempat tidurnya, menikam kasur dan mencoba untuk membunuhnya!

Cerpen Horor Sekolah

Cerpen Horor

Cerpen Horor

Guru Bahasa Inggris

Ada seorang gadis muda bernama Putri yang tidak ingin pergi ke sekolah. Namun teaman-temannya sering memnggilnya dengan sebutan Puri. Walaupun ia selalu mendapatkan nilai bagus di sekolahnya ia tidak suka untuk pergi ke sekolah karena selalu bermasalah dengan gurunya.

Ketika hari pertama ia kembali ke sekolah, Puri kaget karena ia menemukan seorang guru bahasa inggris baru di sekolahnya. Guru tersebut adalah seorang wanita berusia 30an dengan wajah datar tanpa ada selera humor.

Ketika di kelas teman sebangkunya Vera mengacungkan tangannya dan bertanya kepada guru tersebut. “Bu, mengapa tahi lalatmu terus berubah?”

Tiba-tiba guru itu tampak bingung,

“Apa yang mau bicarakan?” Tanyanya

“Tahi lalat diwajahmu, mereka terus berubah. Hari Senin anda memiliki satu tahi lalat, tetapi hari Selasa dan rabu berubah menjadi tiga tahi lalat.”

Puri juga ikut memperhatikan, ternyata memang berbeda.

Guru tersebut hanya berkata. “Seperti yang kamu lihat, saya hanya mempunyai satu tahi lalat di wajah saya. Sekarang, jika kamu memikirkan sesuatu yang tidak sesuai, saya akan mengapresiasi pendapatmu untuk pelajaran ini, dan jagalah mulutmu untuk diam.”

Teman-teman sekelasnya hanya tertawa tanpa memperdulikan ucapan Vera.

Esok harinya, ia tidak menemukan Vera hadir di kelas, begitu pula dengan ahri-hari setelahnya.

Malam itu, Vera akhirnya memutuskan untuk mengikuti gurunya dan mencari tahu dimana ia tinggal. Setelah sampai ia bersembunyi di balik bilik dapur untuk emnegtahui apa yang terjadi.

Ternyata disana berdiri tiga orang wanita kembar  dengan tahi lalat yang berbeda. Puri sadar ternyata gurunya bukanlah satu orang, tetapi tiga orang yang  selalu bergantian. Tak lama setelah itu datang petugas kebersihan sekolah yang tak lain adalah suami mereka.

“Apa yang kamu inginkan untuk makan malam kali ini, sayang?”

“Sama seperti tadi malam, paha yang sangat bagus dan juga berair,” kata pria itu sambil menjilati bibirnya.

Ketika wanita itu mulai membuka frezer es, Puri sangat terkejut karena disana telah menggantung mayat temannya Vera yang badannya telah dipotong-potong.

“Aku mencium sesuatu!” serup pria itu. “Aroma seorang gadis muda!” sambungnya.

Tiba-tiba ia melihat pintu lemari tempat persembunyiannya terbuka dan terlihat seorang pria petugas kebersihan bersama gru bahasa inggris kembarnya berdiri sambil meneteskan air liur.

“Daging segar!Daging segar!” serunya.

Petugas kebersihan mulai menjambak rambut Puri, menariknya keluar, dan menggulingkannya di tanah.Dia mencoba melawannya namun tidak berhasil. Gigi putih yang bengkok dan cacat sudah bersiap untuk menggigitnya.

Esok seninnya…

Teman-teman sekelas memperhatikan bahwa Puri telah menghilang dari kelas. Tidak ada yang tahu bahwa ketika guru bahasa inggris di hadapan mereka sibuk menjelaskan berbagai kata kerja, mayat Puri telah tergantung di loker daging apartemen dengan tubuh yang sudah terpotong-potong.

Cerpen Horor Pengantin

Cerpen Horor

Cerpen Horor

Pengantin Perempuan di Bagasi

Pasangan muda, keduanya berusia 18 tahun, memutuskan bahwa mereka akan menikah setelah mereka lulus SMA. Ayah dari pengantin wanita tinggal di Palm Beach di sebuah rumah besar dan mampu membayar pernikahan besar untuk mereka. Singkatnya, mereka menikah dan pernikahan itu indah.

Setelah pernikahan, mereka mendapat resepsi besar di sebuah gedung tua dan semua orang mabuk. Ketika hanya ada sekitar dua puluh orang yang tersisa, pengantin pria memutuskan bahwa mereka harus bermain petak umpet. Semua orang setuju dan pengantin pria adalah “itu.” Sementara dia menutupi matanya, mereka semua menemukan tempat persembunyian.

Setelah sekitar dua puluh menit semua orang telah ditemukan kecuali pengantin wanita. Para tamu mencari ke mana-mana dan merobek seluruh tempat untuk mencarinya. Beberapa jam kemudian pengantin pria sangat marah, mengira pengantin wanita memainkan tipuan mengerikan padanya. Akhirnya, semua orang pulang.

Beberapa minggu kemudian pengantin pria, setelah mengajukan laporan orang hilang, menyerah mencarinya. Patah hati, ia mencoba melanjutkan hidupnya.

Tiga tahun kemudian seorang wanita tua kecil sedang membersihkan bangunan tua, tempat resepsi diadakan. Dia kebetulan berada di loteng dan memperhatikan belalai tua. Dia membersihkannya, dan, karena penasaran, membukanya. Dia berteriak di bagian atas paru-parunya, berlari keluar dari gedung, dan memanggil polisi.

Rupanya, pengantin wanita telah memutuskan untuk bersembunyi di bagasi untuk permainan petak umpet. Ketika dia duduk, tutupnya jatuh, membuatnya pingsan dan menguncinya di dalam. Dia mati lemas setelah sehari atau lebih. Ketika wanita tua itu menemukannya, dia membusuk, mulutnya ternganga seperti jeritan.

Cerpen Horor Hotel

Cerpen Horor

Cerpen Horor

Mayat di Kamar Hotel

Pasangan yang baru menikah pergi ke Jakartauntuk berbulan madu dan menginap di kamar suite di sebuah hotel. Ketika mereka sampai di kamar mereka berdua mendeteksi bau tidak sedap.

Suaminya memanggil ke meja depan dan meminta untuk berbicara dengan manajer. Dia menjelaskan bahwa kamarnya berbau sangat busuk dan mereka ingin kamar lain. Manajer meminta maaf dan memberi tahu pria itu bahwa mereka semua dipesan karena acara penting.

Dia menawarkan untuk mengirim mereka ke restoran pilihan mereka untuk makan siang dan mengatakan dia mengirim pelayan ke kamar mereka untuk membersihkan dan menghilangkan baunya.

Setelah makan siang yang menyenangkan, pasangan itu kembali ke kamar mereka. Ketika mereka berjalan masuk, mereka berdua masih bisa mencium bau yang sama. Lagi-lagi suaminya menelepon meja depan dan memberi tahu manajer bahwa ruangan itu masih berbau.

Manajer mengatakan kepada pria itu bahwa ia akan mencoba dan menemukan suite di hotel lain. Dia memanggil setiap hotel di strip, tetapi setiap hotel terjual habis karena konvensi. Manajer mengatakan kepada pasangan itu bahwa dia tidak bisa menemukan kamar untuk mereka di mana pun, tetapi dia akan mengirim pelayan lain untuk membersihkan kamar lagi.

Pasangan itu ingin melihat pemandangan dari dalam kamar hotel,jadi mereka mengatakan mereka akan memberi pembantu dua jam untuk membersihkan dan kemudian mereka akan kembali.

Setelah pasangan pergi, manajer dan semua rumah tangga pergi ke kamar untuk menemukan apa yang membuat baunya sangat buruk. Mereka menggeledah seluruh ruangan dan tidak menemukan apa-apa, jadi pelayan mengubah seprai, mengganti handuk, menurunkan tirai dan memasang yang baru, membersihkan karpet, dan membersihkan kamar lagi menggunakan produk pembersih terkuat yang mereka miliki.

Pasangan itu kembali dua jam kemudian untuk menemukan ruangan itu masih memiliki bau tidak sedap. Suaminya begitu marah pada saat ini, dia memutuskan dia harus menemukan apa pun yang membuat baunya sendiri. Dia mulai merobek seluruh suite terpisah.

Ketika dia menarik kasur bagian atas dari kotak pegas, dia menemukan mayat seorang wanita .

Cerpen Horor Mata Merah

Cerpen Horor

Cerpen Horor

Perempuan dengan Mata Merah

Seorang lelaki pergi ke sebuah hotel dan berjalan ke meja depan untuk check-in. Wanita di meja hotelitu memberinya kunci dan mengatakan kepadanya bahwa didalam perjalanan ke kamarnya, ada pintu tanpa nomor yang terkunci dan tidak ada seorang pun di sanadiizinkan untuk memasukinya.

Dia menjelaskan bahwa itu adalah gudang, dan itu di luar batas. Dia mengingatkannya beberapa kali sebelum mengizinkannya ke atas. Jadi dia mengikuti instruksi wanita di meja depan, langsung ke kamarnya, dan pergi tidur.

Namun, desakan wanita itu telah membangkitkan rasa penasarannya, sehingga malam berikutnya dia berjalan menyusuri lorong hotel menuju pintu tanpa nomor dan mencoba menanganinya.Ia cukup yakinpintuitu dikunci.

Dia membungkuk kea rah lubang kunci yang lebar dan mulai melihatsesuatu did lam kamar hotel tanpa nomor tersebut. Udara dingin melewatinya, membuat matanya dingin. Apa yang dilihatnya adalah kamar hotel, seperti miliknya, dan di sudut ada seorang wanita yang kulitnya sangat pucat. Dia menyandarkan kepalanya ke dinding, menghadap jauh dari pintu.

Dia menatap kebingungan untuk sementara waktu. Apakah ini seorang selebriti? Putri pemilik? Dia hampir mengetuk pintu, karena penasaran tetapi memutuskan untuk tidak melakukannya.

Ketika dia masih melihat, wanita itu berbalik tajam dan dia melompat mundur dari pintu, berharap dia tidak akan curiga dia memata-matai dia. Dia merangkak menjauh dari pintu dan berjalan kembali ke kamarnya. Keesokan harinya, dia kembali ke pintu dan melihat melalui lubang kunci yang lebar.

Kali ini, yang dilihatnya hanyalah kemerahan. Dia tidak bisa melihat apa pun selain warna merah yang berbeda, tidak bergerak. Mungkin penghuni ruangan itu tahu dia sedang memata-matai malam sebelumnya, dan telah memblokir lubang kunci dengan sesuatu yang berwarna merah.

Dia merasa malu bahwa dia telah membuat wanita itu sangat tidak nyaman, dan berharap dia tidak membuat keluhan dengan wanita di meja depan.Pada titik ini ia memutuskan untuk berkonsultasi dengannya untuk informasilebih lanjut. Dia menghela nafas dan berkata, “Apakah kamu melihat melalui lubang kunci?”

Lelaki itu memberitahunya bahwa dia memilikinya dan dia berkata, “Baiklah, saya bisa menceritakan kisah tentang apa yang terjadi di ruangan itu. Dahulu kala, seorang pria membunuh istrinya di sana, dan kami menemukan bahwa bahkan sekarang, siapa pun yang tinggal di sana menjadi sangat tidak nyaman.

Tetapi orang-orang ini tidak biasa. Mereka putih di seluruhbadan mereka, kecuali mata merekayang merah.

Demikianlah beberapa cerpen horor yang diangkat dari kisah nyata maupun kisah khayalan. Semoga beberapa cerita yang menegangkan ini bisa menjadi media hiburan bagi Anda ketika sedang bersantai, ataupun yang ingin menguji adrenalin dengan memabca di malam hari.

Boleh copy paste, tapi jangan lupa cantumkan sumber. Terimakasih

Cerpen Horor

Leave a Reply